KOARMATIM - Komando Armada RI Kawasan Timur - TNI Angkatan Laut

PANGARMATIM HADIRI PEMBUKAAN SEMINAR NASIONAL PENGELOLAAN AGROEKOSISTEM SEHAT DAN BERKELANJUTAN

By 22 Apr 2017 11:53Berita Umum
1Q5A0333

Surabaya, 22 April 2017

Panglima Komando Armada RI Kawasan Timur (Pangarmatim) Laksamana Muda (Laksda) TNI Darwanto, S.H., M.A.P., di dampingi Ketua Daerah Jalasenastri Armatim (KDJAT) Ny.Ina Darwanto menghadiri acara pembukaan seminar nasional pengelolahan agroekosistem sehat dan berkelanjutan untuk meningkatkan dan mempertahankan produksi pangan, bertempat di gedung Graha Sumekar Universitas Wiraraja, Sumenep, Madura. Sabtu (22/04/2017).

1Q5A0349Acara seminar yang dilaksanakan oleh Gerakan Petani Indonesia (GPN) bertujuan untuk memantapkan pendekatan pengelolahan agroekosistem sebagai jalan lurus peningkatan produksi berkelanjutan, yang diikuti oleh peserta dari petani berbagai kota Wilayah Jawa Timur, para mahasiswa Universitas Wiraraja jurusan pertanian ,perwakilan  prajurit Koarmatim dan Lanal Batuporon jajaran Lantamal V Surabaya.

Selaku pembicara pada acara tersebut yaitu Ketua umum Gerakan Petani Indonesia (GPN) Bapak  Hermanu Widodo, S.H., menyampaikan materi kedaulatan pangan pulau terpencil bernama desa, selanjutnya pembicara dari Direktur Klinik Tanaman IPB Dr. Widodo, M.S., dengan materi microba dan kesehatan tanaman. Dilanjutkan sesi ketiga membahas tentang PHT Biointensif yang di sampaikan oleh Dr. Suryo Wiyono,M.Sc.Agr., merupakan Ketua Departemen Proteksi Tanaman IPB,  dan materi terakhir membahas tentang pengelolaan berbasis agroekologi landscape yang disampaikan Dr. Gatot Mudjiono dari Universitas Brawijaya Malang.

Selanjutnya Pangarmatim dalam amanatnya menyampaikan bahwa, ketahanan pangan sebagai salah satu unsur ketahanan nasional saat ini mengalami tantangan yg berat. Permasalahan ketersediaan pangan di Indonesia saai ini bila dikaikan dengan cara pandang wawasan nusantara yaitu bangsa Indonesia yang masih ketergantungan import pangan terhadap negara lain sangat tinggi. Sementara itu program pemerintah untuk meningkatkan produksi pangan belum dapat dilaksanakan dengan optimal, hal itu disebabkan karena sampai pada saat ini penerapan sistem dalam upaya peningkatan produksi pangan masih bertumpu pada pola dan corak lama.

Lanjutnya, tantangan yang dihadapi terkait dengan kondisi pertanian di seluruh Wilayah Indonesia khususnya Wilayah Timur Indonesia sangatlah komplek karena terkendala letak geografis, insfrastruktur, pengetahuan dan teknologi yang belum memadai, selain itu para petani juga dihadapkan pada perubahan iklim yang tidak bisa diprediksi hingga sampai saat ini. Oleh sebab itu upaya pemerintah dalam menjalankan programnya untuk menghadirkan tol laut dan pembangunan beberapa insfraktruktur di wilayah timur merupakan langkah maju guna mengurangi berbagai hambatan dalam mewujudkan ketahanan pangan.

Diakhir amanatnya Pangarmatim memberikan apresiasi pada acara seminar nasional yang diselenggarakan oleh GPN. Pangarmatim berharap dengan adannya seminar ini dapat memotivasi generasi muda agar bangkit dan membulatkan tekad untuk samakan persepsi guna meningkatkan dan mempertahankan produksi pangan di Wilayah Timur Indonesia khususnya Wilayah Madura dalam mewujudkan ketahanan pangan nasional.

Pada waktu yang bersamaan dilaksanakan tukar menukar cinderamata oleh Pangarmatim dengan Ketua GPN, Rektor Universitas Wiraraja Ibu Dr. Hj. Alwiyah, S.E.,M.M., dan para pembicara seminar.

Hadir pada acara tersebut, Kadispotmararmatim Kolonel Laut (P) Ferry Supriyadi, S.T, M.M., Kadispenarmatim Letkol Laut (KH) Maman Sulaeman, Komandan Lanal Batuporon, Komandan Kodim Sumenep dan Kapolres Sumenep.

Kadispenarmatim Letkol Laut (KH) Maman Sulaeman.

PANGARMATIM HADIRI PEMBUKAAN SEMINAR NASIONAL PENGELOLAAN AGROEKOSISTEM SEHAT DAN BERKELANJUTAN