KRI Cakra
Karier (ID) Bendera Indonesia
Dipesan 1977
Produksi Howaldtswerke, Kiel, Jerman
Mulai dibuat
Diluncurkan 1981
Ditugaskan 1981
Status
Pelabuhan utama Surabaya
Karakteristik umum
Berat benaman 1.395 ton
Panjang 159,5 meter
Lebar 16,3 meter
Draft 15,5 meter
Kecepatan 41,5 knot
Awak kapal
Sonar & Radar Radar MR-302/Strut Curve
Radar kontrol tembakan MR-123 Vympel/Muff Cob
Sonar MG-322T
Decoy PK-16 decol RL
Persenjataan 8 tabung torpedo 533mm, 14 torpedo AEG

 

KRI Cakra (401) merupakan kapal pertama dalam jenis Kapal selam kelas Cakra. Kapal ini merupakan kapal kedua yang menyandang nama Cakra dalam jajaran TNI AL. Kapal pertama merupakan KRI Tjakra (ejaan lama) salah satu dari 12 kapal selam kelas Tjakra buatan Russia (Kapal Selam Kelas Whiskey) yang di scrap tahun 70-an.

KRI Cakra dibuat oleh Howaldtswerke, Kiel, Jerman pada 1981. Merupakan Kapal selam tipe 209/1300 yang banyak digunakan oleh Angkatan Laut sedunia. Mempunyai motto Tabah Sampai Akhir.

KRI Cakra termasuk dalam armada pemukul TNI Angkatan Laut. Kapal lain dalam kelas Cakra adalah KRI Nanggala (402). Kedua kapal selam tersebut dibuat di Jerman Barat, dipesan pada tahun 1977 dan pada tahun 1981, mulai bertugas bersama dengan KRI Nanggala (402).

KRI Cakra mengambil nama dari senjata pewayangan.

Penggambaran Sistem

Tenaga digerakan oleh motor listrik Siemens jenis low-speed disalurkan langsung (tanpa gear pengurang putaran) melalui sebuah shaft ke baling-baling kapal. Total daya yang dikirim adalah 5000 shp (shaft horse power), tenaga motor listrik datang dari baterai-baterai besar yang beratnya sekitar 25% dari berat kapal, baterai dibuat oleh Varta (low power) dan Hagen (Hi-power). Tenaga batere diisi oleh generator yang diputar 4 buah mesin diesel MTU jenis supercharged. Senjata terdiri dari 14 buah terpedo buatan AEG , diincar melalui periskop buatan Zeiss yang diletakan disamping snorkel bikinan Maschinenbau Gabler

Data teknis

KRI Cakra memiliki berat selam 1,395 ton. Dengan dimensi 59,5 meter x 6,3 meter x 5,5 meter. Ditenagai oleh mesin diesel elektrik, 4 diesel, 1 shaft menghasilkan 4,600 shp. Sanggup mendorong kapal hingga kecepatan 21,5 knot. Diawaki oleh 34 pelaut.

Persenjataan

Sebagai bagian dari armada pemukul KRI Cakra dipersenjatai 14 buah torpedo 21 inci dalam 8 tabung.

Sensor dan elektronis

KRI Cakra mempunyai sonar dari jenis CSU-3-2 suite.

Operasi

KRI Cakra mendapatkan perbaikan dan peningkatan kemampuan di galangan kapal Daewoo, Korea Selatan

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *